22 Disember 2010

Fiqh Keutamaan (Fiqh al-Awlawiyat): Antara Tarbiyah & Dakwah

Satu isu yang sering menjadi dilema besar kita semua hari ini, antara dakwah & tarbiyah manakah yang patut didahulukan. Hakikatnya, dakwah & tarbiyah itu saling berkaitan serta tidak boleh dipisahkan antara satu sama lain. Tarbiyah itu laksana enjin yang menggerakkan dakwah sebagai kenderaan ke arah destinasi yang satu. Destinasi itu tidak lain adalah untuk mengembalikan seluruh umat manusia kepada fitrah asal kejadian manusia itu sendiri sepertimana dalam firman Allah dalam surah Az-Dzariyat: 56, “Tidak Aku (Allah) cipta jin dan manusia itu melainkan mengabdikan (beribadah) kepada Aku (Allah)”.

Kesan dari pengaruh sekularisme yang membelenggu masyarakat Islam hari ini termasuk para daie (pendakwah) telah mewujudkan kelompok-kelompok yang memilih-milih dalam beramal dengan Islam sedangkan Islam yang bersifat syumul mewajibkan kita beramal sepenuhnya dengan Islam sepertimana firman Allah dalam surah al-Baqarah: 208, “Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam sepenuhnya dan janganlah kamu menuruti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”

Antara kelompok yang memilih-milih dalam beramal dengan Islam ini termasuklah (1) kelompok yang hanya memilih tarbiyah untuk diri semata-mata tanpa melaksanakan tugas dakwah; dan (2) kelompok yang hanya semangat dalam berdakwah tetapi tidak merelakan diri untuk menerima tarbiyah Islamiyah.

Berdasarkan Fiqh Keutamaan (Allawiyat), di antara 2 kelompok ini, kelompok (1) yang hanya berkehendak kepada tarbiyah dianggap kurang memberikan mudarat berbanding kelompok (2), meskipun kedua-duanya amat bercanggah dengan Islam. Ini kerana kelompok (1) tidak mempengaruhi masyarakat sekeliling ke arah yang lebih buruk dan menyesatkan.

Sedangkan kelompok kedua lebih besar mudaratnya kepada masyarakat kerana dibimbangi akibat kefahaman Islam yang lemah tanpa tarbiyah, kelompok ini boleh menjadi sesat lagi menyesatkan masyarakat. Antara kesesatan tersebut termasuklah pengamalan Islam hanya dalam soal-soal ibadah khusus sedangkan pada masa sama diri bergelumang dengan dosa riba’, pecah amanah, curi tulang (ponteng kerja & ponteng kuliah), serta menganggap Islam tidak perlu mencampuri urusan politik & pemerintahan. Tidak mustahil akibat tiada kefahaman ini menyebabkan kita semakin jauh dari Islam sebenar.

Ingatlah, bahawa Rasullullah S.A.W sendiri ditarbiyah Allah S.W.T bermula saat kelahiran sehinggalah kewafatan Baginda menerusi wahyu, dugaan serta cabaran yang tidak terbanding dalam melaksanakan tugas dakwah mengembangkan Islam. Sedangkan Rasullullah sendiri rela ditarbiyah & pada masa sama berdakwah sepanjang hayat!!! Mengapa pula kita umat Rasullullah bersikap sombong tidak mahu melaksanakan dakwah dan tidak juga mahu menerima Tarbiyah?

Tarbiyah asas ini termasuklah usrah, tamrin, liqa’, mukhayyam (perkhemahan), rehlah, dan daurah (seminar). Jika dalam mengikuti tarbiyah asas ini juga kita masih banyak berhelah, usah bicara soal tarbiyah lanjutan yang pastinya lebih menuntut komitmen & pengorbanan lebih besar!! Semoga kita semua tidak termasuk dalam kelompok yang sesat lagi menyesatkan.

Sumber Artikel : Persatuan Pengajian Islam UNITEN
Muat Turun Fail Fiqh Keutamaan.pdf di sini



0 komen:

Catat Ulasan

"Sesungguhnya, bagi kamu pada diri Rasulullah SAW itu model ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula banyak menyebut dan mengingati Allah SWT" (Al-Ahzab Ayat 21).

Artikel Terkini

Kongsi Pautan

Assalamualaikum.

Pihak admin mengalu-alukan semua pengunjung blog ini untuk berkongsi sebarang pautan yang memberi manfaat kepada pengunjung yang lain. Semoga segala yang baik itu dapat dipanjang-panjangkan mudah²an menjadi salah satu amal solih di sisi Allah SWT insyaAllah..Terima kasih di atas perkongsian anda ini.




p/s : Sekiranya blog/website anda dalam kategori ini, dipersilakan juga untuk dikongsikan di sini :)

NOTIS PENAFIAN : Laman web www.al-ehsaniah.blogspot.com bukan laman web rasmi bagi Masjid Al-Ehsaniah Kg. Melayu Bt. 16, Rawang. Laman web ini adalah hasil inisiatif sendiri ahli qariah kerana masjid ini masih belum memiliki laman web rasmi sebagai salah satu medium dakwah dan penyampaian maklumat yang agak penting ketika ini. Penggunan istilah Admin di dalam web ini bukan merujuk kepada Pihak Pengurusan Masjid tetapi sekadar merujuk kepada pengurus web ini sahaja. Sekiranya terdapat sebarang aduan/cadangan/maklum balas terhadap masjid melalui laman web ini pihak admin akan memanjangkannya kepada pihak yang sepatutnya. Walau bagaimanapun pihak admin mengingatkan adalah lebih baik berhubung terus dengan pihak Pengurusan Masjid yang sebenar. Sila rujuk direktori pengurusan masjid di laman Organisasi.