27 Januari 2011

Kepentingan Sanad & Silsilah

Dalam perjalanan ilmu dan amalan kerohanian, silsilah merupakan salah satu perkara dasar yang amat penting. Silsilah yang sah dan benar ialah yang muttasil (yang bersambung-sambung) hingga sampai kepada Rasulullah sallaLlahu 'alaihi wassalam tanpa terputus. Bermaksud ilmu dan amalan ini diterima oleh seseorang itu dari Gurunya; Gurunya itu pula menerima dari Gurunya. Begitulah keadaannya sehingga akhirnya sampai kepada Rasulullah sallaLlahu 'alaihi wassalam.

Kepentingan silsilah (yang berlandaskan pengajian & pengamalan secara sanad dan talaqi) ini ialah bagi :

  • Menjamin pakej pegangan, fahaman dan pengamalan yang benar

  • Mengelak sebarang syubhat atau penyelewengan

  • Mewarisi sumber yang asli

  • Memelihara kesinambungan barakah (al-barakah) .

  • Memelihara pembentukan adabiah murid dengan Gurunya

  • Mendapat limpahan kerohanian yang haq.

Shaikh Abd. Halim Mahmud menegaskan :
"(Mesti ada) perhubungan dengan silsilah yang benar. Kerana, sesungguhnya keberkatan yang akan dicapai dari adanya persambungan silsilah yang benar-benar sah itu menjadi syarat yang pokok/asas (bagi ilmu tasawuf), kerana tanpa silsilah tersebut seseorang itu tidak akan mencapai satu darjat pun dari berbagai-bagai darjat tasawuf, sekalipun darjat permulaan (yang paling rendah) dalam tasawuf itu." (Kitab Al-Munqidh Min al-Dalal)
Demikianlah huraian ringkas mengenai kepentingan silsilah.

Sesungguhnya tipu daya dalam jalan kerohanian ini terlalu banyak. Kadang-kadang ilmu dan amalan itu disandarkan kepada perjalanan kerohanian (tasawuf) namun sebenarnya ia bersalahan dengan disiplin-disiplin tasawuf dan pegangan Ahli Sunnah wal Jamaah. Atau mungkin ia hanyalah amalan untuk memperolehi kelebihan-kelebihan dunia semata-semata berdasarkan kekuatan diri dan tenaga yang datang dari alam Malakut, bukan berdasarkan Tauhid dan Ubudiyyah kepada Allah.

Kadangkala amalan itu berupa ayat Al-Quran atau wirid yang pada zahirnya tidak kelihatan salah, namun aspek dari siapa diambilnya amalan itu amat mempengaruhi natijah dari amalan yang dilakukannya. Dibimbangi adanya anasir-anasir luaran yang beserta dengan amalan yang dilakukan itu, yang akan menghasilkan natijah yang batil dalam batinnya, dan biasanya akan terlihat pada zahirnya dalam bentuk akhlak, perbuatan dan sebagainya.

Fahamilah, dan bertanyalah kepada Ahlinya. Wallahu 'alam.




0 komen:

Catat Ulasan

"Sesungguhnya, bagi kamu pada diri Rasulullah SAW itu model ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula banyak menyebut dan mengingati Allah SWT" (Al-Ahzab Ayat 21).

Artikel Terkini

Kongsi Pautan

Assalamualaikum.

Pihak admin mengalu-alukan semua pengunjung blog ini untuk berkongsi sebarang pautan yang memberi manfaat kepada pengunjung yang lain. Semoga segala yang baik itu dapat dipanjang-panjangkan mudah²an menjadi salah satu amal solih di sisi Allah SWT insyaAllah..Terima kasih di atas perkongsian anda ini.




p/s : Sekiranya blog/website anda dalam kategori ini, dipersilakan juga untuk dikongsikan di sini :)

NOTIS PENAFIAN : Laman web www.al-ehsaniah.blogspot.com bukan laman web rasmi bagi Masjid Al-Ehsaniah Kg. Melayu Bt. 16, Rawang. Laman web ini adalah hasil inisiatif sendiri ahli qariah kerana masjid ini masih belum memiliki laman web rasmi sebagai salah satu medium dakwah dan penyampaian maklumat yang agak penting ketika ini. Penggunan istilah Admin di dalam web ini bukan merujuk kepada Pihak Pengurusan Masjid tetapi sekadar merujuk kepada pengurus web ini sahaja. Sekiranya terdapat sebarang aduan/cadangan/maklum balas terhadap masjid melalui laman web ini pihak admin akan memanjangkannya kepada pihak yang sepatutnya. Walau bagaimanapun pihak admin mengingatkan adalah lebih baik berhubung terus dengan pihak Pengurusan Masjid yang sebenar. Sila rujuk direktori pengurusan masjid di laman Organisasi.