01 Mac 2011

Wanita Pembentuk Generasi Ahli Syurga

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
"Apabila seorang wanita (isteri) itu telah melakukan sembahyang lima waktu, puasa bulan ramadhan, menjaga maruahnya dan mentaati perintah suaminya, maka dia dijemput di akhirat supaya masuk syurga mengikut pintu mana yang dia suka (mengikut pilihannya)" Riwayat Ahmad.
Begitulah besarnya pahala bagi wanita yang berkahwin. Tidak perlu bersusah-payah untuk keluar rumah seperti kaum lelaki. Hanya dengan duduk di rumah sebagai seorang isteri dan ibu sudah memperolehi pahala yang banyak. Kalau suami redha dengan perlakuan seorang isteri itu maka akan terus masuk syurga tanpa melalui kesukaran. Nikmat ini tidak akan dapat diperolehi oleh wanita yang menolak perkahwinan kerana dia telah menolak untuk menjadi calon wanita solehah yang berada di bawah naungan suami.

Mentaati perintah suami melibatkan soal pendidikan anak-anak. Maka segala yang bersangkutan dengan perkara itu harus diberi perhatian. Hal seperti menjaga kesihatan diri dan anak-anak, menjaga keperluan anak-anak dan menunjukkan contoh yang baik kepada anak-anak. Maka segala perkembangan mengenainya perlu diberi perhatian serius.

Jika semua itu dapat dilakukan oleh semua kaum ibu maka akan terjadilah seperti kata pepatah Melayu "Tangan yang mengayun buaian itu boleh menggoncangkan dunia". Daripada mereka itulah lahir anak bangsa yang merdeka dan berakhlak mulia serta bertanggungjawab. Tidak akan lahir tokoh-tokoh yang hebat di dunia ini jika bukan kerana kasih seorang wanita pada anaknya.

Peranan yang besar ini wajib dilaksanakan oleh kaum wanita dengan bersungguh-sungguh. Di tangan merekalah penentu generasi masa depan sama ada bakal menjadi warga yang berjiwa Islam atau sebaliknya. Atas tanggungjawab itulah mereka layak mendapat jaminan syurga tanpa hisab dan bebas masuk syurga di mana-mana pintu yang mereka sukai seperti yang tersebut dalam hadis di atas.

Begitulah kemuliaan dan penghormatan yang Allah berikan kepada kaum wanita yang amanah, berjaya menunaikan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu kepada anak-anaknya. Jika setiap kaum wanita berjaya membentuk individu yang beriman, maka sudah tentu suasana masyarakat juga akan terbentuk sebagai masyarakat Islam yang harmoni dan mentaati perintah Allah.




0 komen:

Catat Ulasan

"Sesungguhnya, bagi kamu pada diri Rasulullah SAW itu model ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula banyak menyebut dan mengingati Allah SWT" (Al-Ahzab Ayat 21).

Artikel Terkini

Kongsi Pautan

Assalamualaikum.

Pihak admin mengalu-alukan semua pengunjung blog ini untuk berkongsi sebarang pautan yang memberi manfaat kepada pengunjung yang lain. Semoga segala yang baik itu dapat dipanjang-panjangkan mudah²an menjadi salah satu amal solih di sisi Allah SWT insyaAllah..Terima kasih di atas perkongsian anda ini.




p/s : Sekiranya blog/website anda dalam kategori ini, dipersilakan juga untuk dikongsikan di sini :)

NOTIS PENAFIAN : Laman web www.al-ehsaniah.blogspot.com bukan laman web rasmi bagi Masjid Al-Ehsaniah Kg. Melayu Bt. 16, Rawang. Laman web ini adalah hasil inisiatif sendiri ahli qariah kerana masjid ini masih belum memiliki laman web rasmi sebagai salah satu medium dakwah dan penyampaian maklumat yang agak penting ketika ini. Penggunan istilah Admin di dalam web ini bukan merujuk kepada Pihak Pengurusan Masjid tetapi sekadar merujuk kepada pengurus web ini sahaja. Sekiranya terdapat sebarang aduan/cadangan/maklum balas terhadap masjid melalui laman web ini pihak admin akan memanjangkannya kepada pihak yang sepatutnya. Walau bagaimanapun pihak admin mengingatkan adalah lebih baik berhubung terus dengan pihak Pengurusan Masjid yang sebenar. Sila rujuk direktori pengurusan masjid di laman Organisasi.