03 Mac 2011

Hak Seorang Muslim Terhadap Saudaranya

Rasulullah saw bersabda :
"Hak seorang muslim terhadap muslim yang lain ada enam : jika bertemu maka berilah salam, jika tidak kelihatan maka bertanyalah, jika sakit maka jenguklah, jika mengundang maka penuhilah, jika bersin dan mengucapkan hamdalah maka jawablah (dengan mengucapkan 'yarhamukallah' , dan jika meninggal dunia maka hantarkanlah (ke kubur)." (HR Muslim)
PERTAMA : Jika bertemu maka berilah salam

Mengucapkan salam adalah langkah pertama dan ianya akan semakin mantap jika diikuti dengan berjabat tangan.

Ucapan salam mesti disertai dengan perasaan :
  • Cinta.
  • Senang hati.
  • Wajah yang berseri.
Ini adalah agar fungsi ucapan salam itu dapat diwujudkan. Selepas itu bolehlah saling memperkenalkan nama, pekerjaan dan tempat tinggal. Dengan yang demikian, kita telah memulakan tahap awal dalam berdakwah.

KEDUA : Jika tidak kelihatan maka bertanyalah

Watak sebuah perkenalan adalah jika seseorang yang sudah kita kenali itu tidak ternampak dalam waktu yang tertentu, maka kita mesti mencari khabar berita tentang keadaannya atau menghubunginya, samada melalui telefon, surat, e-mail ataupun SMS.

KETIGA : Jika sakit maka jenguklah

Sunnatullah akan berlaku pada setiap orang di mana pada suatu ketika ia akan merasa :
  • Gembira.
  • Sedih.
  • Sakit.
Maka setiap keadaan mesti dihadapi dengan sikap yang Islamik. Jika kita mendengar bahawa sahabat kita sakit, kita mesti cepat-cepat :
  • Menjenguknya.
  • Memberikan ketenangan kepadanya.
  • Mendoakan untuk kesembuhannya.
  • Membawa hadiah yang sesuai.
Rasulullah saw bersabda :
"Hendaklah kamu saling memberi hadiah, kerana hadiah itu akan menjadikan kamu saling mencintai." (HR Malik dalam "Al-Muwatha" ')
Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda :
"Barangsiapa menjenguk orang sakit atau mengunjungi saudaranya sesama muslim kerana Allah, maka malaikat akan berseru kepadanya, 'Kamu dalam keadaan baik dan baik pula tempat tujuanmu, kamu pun akan ditempatkan di syurga.'" (HR Muslim)
Di tempat sahabat kita tersebut, kita pun dapat berkenalan dengan sahabat-sahabatnya yang lain dan dengan yang demikian kita akan semakin ramai mempunyai kenalan.

Jangan sampai kunjungan itu kita pergunakan untuk membaca Al Qur'an, majalah atau berbual yang tidak ada gunanya agar tujuan dan matlamat kunjungan tersebut dapat dipenuhi.

Jika kita masuk rumahnya, hendaklah kita duduk di mana kita dipersilakan duduk.

Diriwayatkan dalam sebuah atsar :
"Barangsiapa masuk rumah salah seorang di antara kamu maka duduklah di tempat tersebut, kerana kaum itu lebih mengetahui aurat rumah mereka." (HR Thabrani)
KEEMPAT : Jika ia mengundangmu maka penuhilah.

Setelah melewati tahapan-tahapan di atas maka hubungan antara kita dengan sahabat kita akan semakin erat. Suatu ketika, sahabat kita akan menghadapi keadaan-keadaan penting seperti kejayaan dalam tugas, perkahwinan atau yang lainnya, lalu ia mengundang kita untuk menghadiri acara-acara tersebut.

Kita mesti memenuhi undangan tersebut kerana ini merupakan kesempatan berharga yang tersedia tanpa perlu kita rancangkan terlebih dahulu. Begitu juga sebaliknya, kita pun mesti mengundangnya dalam acara-acara penting yang kita adakan.

KELIMA : Jika ia bersin dan mengucapkan "hamdalah" maka jawablah (ucapkan "yarhamukallah")

Duduk bersebelahan dengan orang yang belum dikenali di suatu tempat, samada di perjalanan, majlis keramaian ataupun tatkala menjenguk orang sakit, lalu orang yang duduk di sebelah kita itu bersin maka hendaklah kita menoleh kepadanya dengan wajah berseri seraya mengucapkan, "yarhamukallah” (mudah-mudahan Allah memberi rahmat kepada Anda)."

Tentunya perkara ini akan menjadikan dirinya merasakan sesuatu yang baru dan selepas itu kita dapat bercakap-cakap dengannya.

KEENAM : Jika ia meninggal dunia maka hantarkanlah ke tempat pemakamannya.

Apa yang dapat kita lakukan setelah seseorang itu meninggal dunia dan dikuburkan?

Pada hakikatnya, menghantar orang lain yang meninggal ke tempat pemakaman adalah menghantar dirinya sendiri, yang ia akan dapat mengambil nasihat, pelajaran, dan merenungkannya.

Ini sebuah sunnah Rasulullah saw yang menggambarkan persatuan dan kesatuan kaum muslimin.

Jika sebelumnya, kita dapat mengenal peribadi orang yang telah meninggal dunia, maka sekarang kita dapat menggunakan kesempatan untuk berkenalan dengan keluarganya dan orang-orang yang berta'ziah ke rumahnya.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda :
"Barangsiapa menghadiri jenazah hingga menyolatkannya, maka baginya pahala satu qirath. Barangsiapa menyaksikan hingga di makamkan, maka baginya dua qirath." Seorang sahabat bertanya, "Apakah dua qirath itu, wahai Rasulullah?" Rasulullah menjawab, "Seperti dua gunung yang besar." (Muttafaqun 'Alaih)
LANGKAH-LANGKAH YANG MESTI DITEMPUH

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah saw bersabda :
"Setiap angota badan manusia diwajibkan mengeluarkan sedekah setiap hari di mana matahari terbit. "Para sahabat bertanya, "WahaiRasulullah, bagaimana kita dapat bersedekah?" Rasul menjawab, "Sesungguhnya pintu untuk berbuat baik itu sangat banyak. Bertasbih, bertakbir, dan bertahlil adalah sedekah; menyingkirkan duri dijalanan adalah sedekah; menolong orang tuli atau buta adalah sedekah; dan menunjukkan orang yang kebingungan, menolong dengan segera orang yang sangat memerlukan adalah sedekahmu terhadap dirimu."
PERTAMA : Bertasbih, Bertakbir Dan Bertahlil

Ucapan tersebut adalah ucapan yang diungkapkan dengan :
  • Lisan.
  • Rasa khusyu' dalam hati.
  • Munajat kepada Allah.
Ini adalah agar seorang muslim tetap berhubung dengan Allah Yang Maha Berkuasa.

Ia juga merupakan kekuatan yang dapat membantu untuk bersabar dan istiqamah.

Berzikir merupakan ibadah yang dapat dilakukan setiap ketika. la juga merupakan mesin yang tiada henti-hentinya bergerak membersihkan jiwa dari berbagai kotoran. Orang yang berzikir akan mendapatkan pahala yang amat besar.

KEDUA : Menyingkirkan Duri Di Jalanan.

Pernahkah kita melihat ibubapa kita dan datuk nenek kita rajin menyingkirkan :
  • Batu.
  • Duri.
  • Tulang.
dari tengah jalan agar tidak mengganggu orang yang melalui jalan itu? Ini menunjukkan hukum dan ajaran Islam tertegak dalam masyarakat kita.

Jika mereka menemui kertas bertuliskan ayat Al-Qur'an, hadits atau huruf Arab, maka mereka membakarnya atau menyimpannya. Di samping itu, mereka juga menyapu depan rumah dan kedai serta membakar sampah yang sudah menumpuk.

Itu semua mereka lakukan kerana didorong oleh satu faktor iaitu Aqidah Islamiah yang telah tertanam dalam hati mereka.

Tatkala kaum muslimin tidak mahu melaksanakan ajaran Islam, kita melihat tumpukan-tumpukan sampah berada di merata tempat, lalat bertebaran di mana-mana dan penyakit tersebar di setiap rumah.

Rasulullah saw telah mengajarkan kepada kita agar menyingkirkan duri dari tengah jalan dan menjadikannya sebagai sedekah yang berpahala besar. Oleh yang demikian, jika ada di antara kita yang melempar duri atau yang lainnya ke tengah jalan, maka baginya suatu dosa.

Rasulullah saw bersabda :
"Tatkala seseorang berjalan di suatu jalan dan menjumpai duri, lalu ia singkirkan duri tersebut, maka Allah berterima kasih kepadanya dan mengampuni dosanya."
Ini bukan hanya tanggungjawab setiap peribadi seorang muslim, tetapi juga merupakan tanggung jawab yang mesti dilaksanakan oleh pemerintah Islam untuk menjaga kesihatan masyarakatnya dan "'izzah" (kehormatan) umat Islam.
Umar bin Al Khatthab ra berkata :
"Seandainya seekor keledai ditemui (tersesat) di Iraq, maka sayalah yang bertanggung jawab, (kerana) kenapa saya tidak menunjukkan jalan pulang baginya."
Orang-orang yang biasa pergi ke negara-negara Barat akan kehairanan melihat jalan-jalan dan lorong yang bersih. Pemerintah negara-negara tersebut menyediakan berbagai kemudahan berupa tong-tong khusus untuk mengumpulkan sampah, suratkhabar dan majalah lama pada hari-hari tertentu termasuk perabot rumah tangga yang sudah tidak dipakai lagi. Bahan-bahan yang kaca pula diletakkan dalam satu tempat khusus. Oleh yang demikian, barang-barang lama ini dapat dikitar semula.

Selain itu, setiap orang diwajibkan membersihkan lingkungan rumah dan kedainya, membersihkan salji dan daun-daun yang berjatuhan. Jika ada seseorang yang terpeleset dan tidak terima lalu membawa permasalahannya ke mahkamah, maka tuan punya rumah boleh dikenakan denda, kadang-kadang boleh sampai seribu dolar.

Dengan cara ini, setiap bandar atau desa berusaha untuk membersihkan dan menjaga keindahannya agar menarik perhatian pelancong.

Jika umat Islam mahu melaksanakan seruan Rasulullah saw ini, iaitu mahu menyingkirkan duri dan yang semacamnya dari jalan, niscaya masyarakat Islam akan tampil dengan penampilan yang indah dan berseri dan dengan yang demikian, mereka telah menunjukkan jati diri ajaran Islam yang sebenarnya.

KETIGA : Menolong Orang Yang Tuli Atau Buta.

Ada seorang yang "ummi" (buta huruf) menerima surat dari anaknya, seorang tentera yang sudah lama ia tunggu khabar beritanya. Tentu sahaja ia akan sangat memerlukan orang yang boleh membacakan surat tersebut. Begitu juga dengan orang yang tuli.

Bagi golongan ini, walaupun manusia di sekitarnya aktif berkomunikasi, namun mereka tidak menampakkan tanda-tanda interaksi sama sekali kerana mereka tidak mengerti apa yang sedang berlaku. Golongan ini tidak merasakan keberadaan mereka dan tidak merasakan nikmatnya hidup kecuali jika ada orang-orang di sekelilingnya mahu mengambil peduli terhadap permasalahan yang sedang mereka hadapi.

Ada satu kisah di salah satu Pusat Islam di Eropah, di mana terlihat seorang pemuda warga Jerman ketika ceramah berlangsung, dia hanya diam sahaja dan jelas sekali seolah-olah ia tidak mengikuti ceramah yang sedang berlangsung kerana tidak memahami bahasa Arab. Lalu seorang di antara orang-orang Arab di situ menterjemahkan isi ceramah tersebut kepadanya dan dia mula menunjukkan minatnya dan merasa cukup gembira.

Apakah perasaan yang dirasakan oleh orang yang tuli dan buta tatkala mereka tidak dihiraukan oleh masyarakatnya?

Tentu sahaja mereka akan menderita dan mungkin akan membenci orang-orang yang ada di sekitar mereka.

Menolong orang yang tuli dan buta menunjukkan sikap :
  • Saling mencintai.
  • Saling mengasihi.
  • Saling menolong.
  • Memperlihatkan karakteristik Islam.
Kita telah mengetahui kesusahan yang dialami oleh orang yang buta jika ia ingin pergi ke pasar, ia memerlukan seorang teman sebagai penunjuk jalan dan jika ia tidak mendapatkan teman lalu ia keluar ke jalan dengan menggunakan tongkat padahal ia tidak tahu arah ke pasar, pasti ia akan kebingungan.

Jika dalam keadaan semacam ini, kita tampil dan mendekati laki-laki itu kemudian membimbingnya dengan lembut dan sopan ke arah yang ia tuju, maka kita telah berbuat baik terhadap orang itu dan telah mengembalikan nama baik Islam.

KEEMPAT : Menunjukkan Orang Yang Kebingungan

Ramai orang yang kebingungan tatkala berada di daerah yang belum ia kenali. Tentu sahaja ia sangat memerlukan orang yang dapat menunjukkan jalan kepadanya.

Ia bertanya ke sana ke mari, tetapi jawaban yang ia terima adalah, "Saya tidak tahu."

Ia bertanya kepada orang kedua dan orang itu menjawab sambil menunjuk ke suatu arah, "Silakan berjalan terus ke arah itu dan apabila sampai di sebelah sana, maka bertanyalah."

Ia kemudiannya bertanya kepada orang ketiga dan orang itu menjawab, "Mari saya hantar ke tempat tujuan kamu." Kemudian ia menghantarnya hingga sampai ke tujuan.

Orang ketiga inilah orang yang berbuat baik dan meninggalkan kesan yang baik pula di hati orang lain.

Allah swt berfirman :
"Wahai orang-orang yang beriman, ruku'lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Rabb kamu, dan berbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan." (QS Al-Hajj : 77)
Beberapa anak kecil yang bermain di luar rumah di mana mereka berlari-lari dan semakin lama semakin jauh dari rumah mereka. Tatkala tersedar, mereka kebingungan kerana tidak tahu jalan pulang ke rumah mereka.

Seandainya seorang dari mereka tidak menjumpai orang yang dapat menghantarnya pulang, maka cuba kita bayangkan apa yang akan berlaku jika ia terus berjalan dan memasuki tempat-tempat yang ia tidak kenali.

Orang yang kehilangan begnya yang berisi surat-surat penting akan sangat berterima kasih kepada orang yang menemui beg itu dan mengembalikan kepadanya.

Orang-orang yang mahu melaksanakan tugas-tugas ini akan dapat menumbuhkan rasa cinta dan menanamkan nilai-nilai Islam dalam masyarakat dan inilah tugas seorang pendakwah.

KELIMA : Menolong Dengan Segera Orang Yang Memerlukan Pertolongan.

Orang yang ditimpa musibah dan memerlukan pertolongan dengan segera seperti rumahnya terbakar, orang yang tenggelam, orang yang ditimpa bencana dan lain-lainnya, maka dalam keadaan seperti itu kita mesti segera berbuat sesuatu.

Sebuah syair Arab mengatakan ;
“Jangan menunda pertolongan hanya kerana mengharap datangnya bukti Tatkala saudaramu ditimpa musibah yang menghiris hati.”
Tatkala berada dalam keadaan yang berbahaya seperti ini, setiap orang akan benar-benar mengharapkan adanya orang yang mahu menolong. Oleh kerana itu, jika seseorang dalam keadaan seperti itu lalu ada orang yang tampil untuk menolongnya, ini merupakan sifat ‘muru'ah’ dan akan meninggalkan kesan yang amat baik yang tidak akan terhapus dengan bergantinya masa serta akan menumbuhkan rasa cinta dan kasih.

Ada sebuah kisah yang berlaku di sebuah universiti di Mesir di mana seorang mahasiswi yang tidak bertudung sedang berjalan-jalan di halaman fakulti dengan mahasiswi-mahasiswi yang lain yang memakai tudung.

Dengan secara tiba-tiba mahasiswi yang tidak memakai tudung itu jatuh pingsan dan tersungkur ke tanah. Teman-temannya dengan cepat menolongnya.

Setelah ia sedar, ia tercengang kehairanan kerana yang berada di sekitarnya adalah para wanita bertudung lalu ia berkata, "Demi Allah, saya tidak pernah terfikir atau membayangkan sikap kamu begitu baik."

Mungkin ia telah termakan oleh kebohongan-kebohongan yang disebarkan tentang wanita bertudung sehingga ia beranggapan bahawa seorang wanita bertudung tidak mempunyai rasa kasih sayang dan berjiwa sosial.

Allah swt berfirman :
"Sebenarnya Kami melontarkan yang haq kepada yang batil, lalu yang haq itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang batil itu lenyap." (QS Al-Anbiya' : 18)
Allah swt juga telah menjelaskan tugas dan memberi tunjuk ajar kepada kita :
"Tolaklah kejahatan itu dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang antaramu dan dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang setia." (QS Fushilat : 34)
Ada sebuah ungkapan yang mengatakan :

"Berbuat baiklah, dan lemparkan kebaikan itu ke dalam lautan."

Tetapi para pendakwah mengatakan :

"Berbuat baiklah kerana Allah, niscaya kebaikan itu akan kembali kepadamu di
dunia mahupun di akhirat.
"
Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami untuk kami amalkan sabda-sabda NabiMu sebagai wasilah dakwah yang akan memudahkan kami untuk berinteraksi sesama manusia dengan menanam benih ikatan kemasyarakatan serta menjadi sebab kepada manusia mendapat petunjuk dan hidayah dariMu untuk kembali tunduk dan menyerah diri kepadaMu. Amin..




0 komen:

Catat Ulasan

"Sesungguhnya, bagi kamu pada diri Rasulullah SAW itu model ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredhaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta dia pula banyak menyebut dan mengingati Allah SWT" (Al-Ahzab Ayat 21).

Artikel Terkini

Kongsi Pautan

Assalamualaikum.

Pihak admin mengalu-alukan semua pengunjung blog ini untuk berkongsi sebarang pautan yang memberi manfaat kepada pengunjung yang lain. Semoga segala yang baik itu dapat dipanjang-panjangkan mudah²an menjadi salah satu amal solih di sisi Allah SWT insyaAllah..Terima kasih di atas perkongsian anda ini.




p/s : Sekiranya blog/website anda dalam kategori ini, dipersilakan juga untuk dikongsikan di sini :)

NOTIS PENAFIAN : Laman web www.al-ehsaniah.blogspot.com bukan laman web rasmi bagi Masjid Al-Ehsaniah Kg. Melayu Bt. 16, Rawang. Laman web ini adalah hasil inisiatif sendiri ahli qariah kerana masjid ini masih belum memiliki laman web rasmi sebagai salah satu medium dakwah dan penyampaian maklumat yang agak penting ketika ini. Penggunan istilah Admin di dalam web ini bukan merujuk kepada Pihak Pengurusan Masjid tetapi sekadar merujuk kepada pengurus web ini sahaja. Sekiranya terdapat sebarang aduan/cadangan/maklum balas terhadap masjid melalui laman web ini pihak admin akan memanjangkannya kepada pihak yang sepatutnya. Walau bagaimanapun pihak admin mengingatkan adalah lebih baik berhubung terus dengan pihak Pengurusan Masjid yang sebenar. Sila rujuk direktori pengurusan masjid di laman Organisasi.